Bahaya vs Risiko

bahaya vs risiko

Bahaya vs risiko – Apa Bedanya Menurut DIS / ISO 45001 ?

Seperti OHSAS 18001, persyaratan standar ISO / DIS 45001 yang baru berfokus pada pemahaman bahaya dan risiko dalam Sistem Manajemen Kesehatan & Keselamatan Kerja . Rancangan standar internasional ini diharapkan dapat menggantikan standar OHSAS 18001 saat diluncurkan nanti, sehingga memahami apa yang sama dan apa yang telah berubah dari persyaratan OHSAS 18001

Apa itu Bahaya dalam ISO / DIS 45001 ?

ISO / DIS 45001 mendefinisikan bahaya sebagai  “sumber atau situasi yang berpotensi menyebabkan luka dan kesehatan yang buruk”.  Dengan kata lain, fitur apa dari proses Anda yang memiliki kemampuan untuk menyakiti individu ? Ini bisa saja seperti bahan kimia berbahaya yang perlu Anda gunakan dalam suatu proses, atau mesin yang memiliki titik riskan yang perlu dijaga untuk melindungi orang-orang yang perlu menggunakannya. Bisa juga posisi kantor yang membutuhkan tindakan tertentu yang seiring waktu bisa mengakibatkan cedera.

Definisi bahaya tidak berubah secara signifikan dari standar OHSAS 18001:2007, jadi definisi saat ini yang Anda gunakan dalam Sistem Manajemen Kesehatan & Keselamatan Kerja Anda juga tidak akan berubah.

Resiko dalam ISO / DIS 45001 ?

Risiko Sistem Manajemen Kesehatan & Keselamatan Kerja didefinisikan sebagai “kombinasi kemungkinan terjadinya kejadian atau paparan berbahaya yang berkaitan dengan kerja dan tingkat keparahan cedera dan kesehatan buruk yang dapat disebabkan oleh kejadian atau paparan” Jadi, bahaya adalah sesuatu dari proses yang dapat membahayakan seseorang, dan risikonya adalah kemungkinan bahwa hal itu akan terjadi bersamaan dengan bagaimana memutuskan konsekuensinya.

Jadi, jika Anda memiliki dua pekerjaan kantor yang membutuhkan gerakan berulang, tapi yang dilakukan setiap hari dan yang kedua dilakukan sebulan sekali, risikonya akan lebih tinggi dengan pekerjaan pertama. Demikian juga, jika Anda memiliki dua proses yang memerlukan penambahan bahan kimia ke bak mandi, tapi satu adalah bahan kimia yang sangat berbahaya dan yang lainnya tidak, maka yang pertama akan memiliki risiko lebih tinggi.

Apa Persyaratan untuk Identifikasi Bahaya dan Penilaian Risiko dalam ISO / DIS 45001 ?

ISO / DIS 45001 bagian 6.1.2 mengidentifikasi persyaratan untuk identifikasi bahaya dan penilaian risiko K3, dan secara keseluruhan, proses ini sama seperti yang dibutuhkan di OHSAS 18001. Untuk Sistem Manajemen Kesehatan & Keselamatan Kerja  yang berfungsi dengan baik, Anda masih perlu mengidentifikasi bahaya apa yang disajikan oleh proses Anda, dan kemudian menilai risiko bahaya ini.

Identifikasi bahaya pada bagian 6.1.2.1 ISO / DIS 45001 masih mensyaratkan bahwa organisasi tersebut memiliki proses untuk secara proaktif mengidentifikasi bahaya yang timbul dari operasi mereka. Identifikasi bahaya ini perlu diperhitungkan: kegiatan rutin dan non-rutin, situasi darurat, semua orang yang terlibat, masalah lain seperti desain di tempat kerja, perubahan dalam organisasi, perubahan pengetahuan tentang bahaya, insiden masa lalu, dan faktor sosial dari organisasi.

Penilaian risiko di bagian 6.1.2.2 masih mensyaratkan bahwa risiko dari bahaya yang teridentifikasi ditangani, serta risiko yang terkait dengan Sistem Manajemen Kesehatan & Keselamatan Kerja dan operasinya. Kriteria ini perlu didefinisikan oleh organisasi, karena berbeda dari satu organisasi ke organisasi lainnya.

Satu bidang yang telah ditambahkan dalam ISO / DIS 45001 yang tidak ada dalam OHSAS 18001 adalah Bagian 6.1.2.3 tentang identifikasi peluang K3 dan kesempatan lainnya, yang membahas kebutuhan untuk bertindak atas setiap kesempatan untuk meningkatkan atau memperbaiki Sistem Manajemen Kesehatan & Keselamatan Kerja yang datang keluar dari identifikasi bahaya, penilaian risiko, dan aktivitas organisasi lainnya.

Identifikasi Bahaya dan Penilaian Risiko: Langkah Pertama yang Penting dalam Sistem Manajemen Kesehatan & Keselamatan Kerja Anda

Langkah pertama yang penting dalam menerapkan Sistem Manajemen Kesehatan & Keselamatan Kerja Anda, langkah yang mengharuskan Anda memahami bahaya apa yang ada dalam proses Anda dan risiko yang disajikan oleh bahaya ini, adalah salah satu dasar merancang Sistem Manajemen Kesehatan & Keselamatan Kerja yang akan berguna bagi organisasi Anda. Setiap perubahan dalam persyaratan antara OHSAS 18001: 2007 dan ISO / DIS 45001 adalah klarifikasi tentang bagaimana membuat aturan dan standar ini menjadi lebih baik, dan segala sesuatu yang akan membantu Anda melindungi kesehatan & keselamatan orang-orang yang bekerja di dalam organisasi Anda dengan baik.

Qyusi Consulting Merupakan Konsultan ISO 45001 di Indonesia. membantu Perusahaan Anda dalam Menerapkan dan Mengimplementasikan Sistem Manajemen K3.

Related Post