Kembangkan Efisiensi dan Efektivitas, PGN Patuhi “Sipgas” dan Utamakan “Safety

Kembangkan Efisiensi dan Efektivitas, PGN Patuhi "Sipgas" dan Utamakan "Safety

PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk (PGN) menjalankan teknologi digital yang terintegrasi dengan seluruh anak usaha melalui skema share service integrasi data bernama Sipgas dalam pengelolaan gas bumi.

Sistem tersebut merangkul seluruh operasi bisnis subholding gas dari upstream hingga downstream. Oleh karena itu, aset yang dimiliki bisa dioptimalkan, sehingga dapat mengoptimalkan efisiensi dan efektivitas kinerja operasional.

PGN mengaku, efektivitas dan efisiensi tetap dijalankan dengan bertekad memofukuskan aspek safety di seluruh wilayah operasi. Hal ini demi terciptanya lingkungan kerja yang aman, sehat, dan ramah lingkungan.

Buktinya dengan berpedoman pada komitmen health, safety, security, and environment (HSSE), PGN sepanjang 2020 meraih target zero lost time injury (LTI), zero penyakit akibat kerja, dan lebih dari 375 juta jam kerja aman.

Baca juga: Lewat PGN Peduli, Subholding Gas Ini Salurkan Bantuan ke Korban Bencana Alam Dari pedoman HSSE, PGN telah menerima surat rekomendasi sistem manajemen K3 (SMK3) hasil dari audit sertifikasi SMK3 PGN pada 2020 atas pencapaian hasil audit SMK3 sebesar 89 persen atau “Tingkat Penilaian Memuaskan”. Sebagai hasil lanjutan, PGN akan mendapatkan Sertifikan SMK3 dari Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) Republik Indonesia (RI) pada April 2021.

Sekretaris Perusahaan PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk (PGN) Rachmat Hutama menjelaskan, aspek safety selalu dijalankan untuk mencegah terjadinya kecelakaan dan menjaga situasi operasional yang kondusif.

“Hal ini mengingat PGN bergerak dibidang penuh risiko. Dengan begitu akan memastikan setiap kegiatan bisnis dapat berjalan dengan aman dan lancar,” katanya seperti dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Senin (12/4/2021).

Untuk diketahui, PGN terus berkomitmen menjadi bagian dari solusi dalam berbagai peran yang diemban di bidang energi khususnya penyaluran gas bumi nasional.

Terlebih, di tengah upaya menjaga kondisi perekonomian yang baik di masa pandemi Covid-19. Upaya ini dibuktikan PGN dengan penerapan efisiensi dan efektifitas dalam menjaga kinerja bisnis maupun operasional.

PGN menegaskan, pihaknya terus melakukan evaluasi terhadap pembiayaan proyek-proyek infrastruktur yang sedang direncanakan maupun sudah dibangun.

Langkah ini dilakukan untuk mengingatkan bahwa setiap proyek mampu meraih skala ekonomi yang optimal dengan pembiayaan yang efisien.

Secara berkelanjutan, PGN mengaku terus melaksanakan kegiatan operasional dan investasi agar dapat menciptakan multiplier effect perekonomian nasional.

Pasalnya, gas bumi menjadi kebutuhan primer di wilayah eksisting maupun ekonomi baru dengan potensi ekonomi yang baik, sehingga infrastruktur dan layanan gas bumi harus dipastikan kehandalannya.

Sumber : Kompas

Sebagai Konsultan SMK3 di Indonesia, Qyusi Consulting udah banyak membantu Perusahaan yang berhasil menerapkan dan mendapatkan Sertifikat SMK3, kini giliran Anda dan Perusahaan yang Qyusi Consulitng Bantu