Peringati 50 Tahun K3, Menaker: Saling Koordinasi, Awasi, dan Ingatkan

Peringati 50 Tahun K3, Menaker: Silih Koordinasi, Awasi, serta Ingatka

Departemen Ketenagakerjaan( Kemnaker) menyelenggarakan kegiatan Peringatan 50 Tahun Keselamatan Kesehatan Kerja( K3) disaat car free day di Monumen Nasional( Monas), Jakarta, Minggu( 12/ 1).

Peringati 50 Tahun K3, Menaker: Silih Koordinasi, Awasi, serta Ingatkan

Jakarta, – Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) menyelenggarakan kegiatan Peringatan 50 Tahun Keselamatan Kesehatan Kerja (K3) saat car free day di Monumen Nasional (Monas), Jakarta, Minggu (12/1).

Peringatan Hari K3 Nasional Tahun 2020 merupakan momentum yang strategis dan bersejarah mengingat Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja kini telah berusia 50 tahun.

Pada usia setengah abad, undang-undang tersebut menghadapi tantangan baru dalam dunia ketenagakerjaan yang semakin kompleks.

Salah satu tantangan baru itu ialah revolusi industri 4.0 yang bergerak sedemikian cepat dan ditandai dengan inovasi, otomatisasi, internet of things, artificial intelligence, dan fleksibiltas pola kerja.

“Kementerian Ketenagakerjaan mengambil tema Optimalisasi Kemandirian Masyarakat Berbudaya Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) pada Era Revolusi Industri 4.0 Berbasis Teknologi Informasi sebagai tema pokok Bulan K3 Tahun 2020,” ujar Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah.

1. Permasalahan kecelakaan kerja pada 2019 alami penyusutan 26, 40 persen

Menaker Ida menjelaskan, pada 2018 berlangsung 157. 313 permasalahan yang berkaitan dengan kecelakaan kerja, sebaliknya sepanjang Januari- September 2019 ada 130. 923 permasalahan.

Perihal itu menunjukkan terjadinya penyusutan permasalahan kecelakaan kerja sebesar 26, 40 persen.

” Tetapi, tantangan serius masih terdapat di depan mata. Dari total penduduk bekerja yang berjumlah 126, 51 juta orang, sebanyak 57, 5 persen di antaranya berpendidikan rendah. Perihal ini berpotensi menimbulkan rendahnya pemahaman pentingnya perilaku selamat dalam bekerja,” tambahnya.

2. Pemerintah mengajak seluruh pemangku kepentingan terus meningkatkan pengawasan dan penyadaran pentingnya K3

Kecelakaan kerja tidak hanya menyebabkan kematian, kerugian materi, morel, dan pencemaran lingkungan, tetapi juga dapat memengaruhi produktivitas dan kesejahteraan masyarakat.

Kecelakaan kerja juga memengaruhi indeks pembangunan manusia (IPM) dan indeks pembangunan ketenagakerjaan (IPK).

Oleh karena itu, pemerintah mengajak seluruh pemangku kepentingan baik pengusaha, serikat pekerja, pekerja dan masyarakat, untuk terus meningkatkan pengawasan dan penyadaran pentingnya K3.

Menaker Ida menegaskan jangan sampai problem K3 cuma diingat serta dibahas saat terjadi perkara kecelakaan ataupun musibah di tempat kerja, ataupun malah baru menemukan kepedulian disaat korban berjatuhan.

” Jangan sampai kita baru peduli soal K3 pada saat terdapat gugatan dari warga ataupun keluarga korban. Keselamatan merupakan yang utama. Put safety first. Sebab uang dapat dicari, karier dapat dikejar, tetapi keselamatan serta kesehatan sama sekali tidak tergantikan,” ucap Menaker Ida.

3. Pemerintah daerah memiliki kewenangan untuk melaksanakan dan mengontrol Program dan Strategi K3 Nasional

Sementara itu, Kementerian Ketenagakerjaan yang bertanggung jawab sebagai pemegang kebijakan nasional di bidang K3 telah menetapkan Program dan Strategi Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Nasional Periode 2020-2024.

Program dan Strategi K3 Nasional tersebut melibatkan kementerian/lembaga terkait dan pemangku kepentingan, di antaranya gerakan promosi K3, penguatan kapasitas sumber daya K3, serta penguatan pengawasan dan penegakan hukum norma K3.

Menaker Ida juga mengajak semua pihak untuk ikut mengawal agar Program dan Strategi Nasional K3 tersebut dapat berjalan efektif. Serikat pekerja juga wajib memberi perhatian dan mendorong agar K3 dapat dijalankan secara efektif.

“Apakah K3 hanya tanggung jawab pemerintah pusat? Tentu tidak karena ketenagakerjaan adalah bidang yang diotonomikan sehingga pemerintah daerah memiliki kewenangan untuk melaksanakan dan mengontrol atas pelaksanaannya. Ini adalah soal kerja sama, koordinasi, saling mengawasi dan saling mengingatkan,” pungkasnya.

Qyusi Consulting | Konsultan ISO, Pelatihan ISO, Sertifikasi ISO | Konsultan SMK3, Sertifikasi SMK3 | Dokumen ISO, CSMS dan SOP. Siap Membantu perusahaan Anda dengan Proses Fleksible menyesuaikan kondisi dan kebutuhan perusahaan Anda